Pilih Cincin di Jantung atau di Jari? – KLIK INFO
Home / Hot News / Pilih Cincin di Jantung atau di Jari?

Pilih Cincin di Jantung atau di Jari?

Siapa sih yang nggak mau pakai atau punya cincin berlapis emas? berlian? Semua orang pasti menginginkannya bukan. Kita semua jelas telah mengetahui bahwa cincin sejak jaman dahulu kala hingga saat ini lazimnya dikenakan pada jari tangan sebagai bagian dari aksesoris ataupun tanda pengenal seseorang. Yang tidak lazim jika cincin dikenakan pada bagian tubuh lain, dalam hal ini adalah pembuluh darah. Ya, betul sekali terdapat di dalam tubuh!

Pemasangan cincin pada pembuluh darah atau stent – dalam istilah medis, dilakukan ketika pembuluh darah atau arteri yang terdapat pada jantung mengalami penyempitan. Pembuluh darah ini berperan sebagai saluran dimana darah yang kaya akan nutrisi dan oksigen dialirkan menuju pembuluh darah jantung (arteri koroner). Jika pada arteri koroner ini terjadi penyempitan, maka risiko menglami kematian akan melonjak tinggi. Masalah penyempitan pada arteri koroner ini biasa dikenal dengan sebutan penyakit jantung koroner.

Pemasangan cincin dilakukan guna memperlancar aliran darah.

“Data tahun 2012 menunjukan 17.5 juta jiwa di dunia meninggal akibat penyakit kardiovaskular atau 31% dari 56.5 juta kematian di seluruh dunia. Dari seluruh kematian ini 7.4 juta (42.3%) di antaranya disebabkan oleh penyakit jantung koroner.”World Health Organization, WHO.

Untuk mengetahui apakah pembuluh darah arteri koroner Anda mengalami penyempitan, perlu dilakukan tindakan pemasangan kateter pada jantung. Bagi Anda yang belum mengetahuinya, yaitu merupakan proses memasukan alat – semacam selang kecil, melalui pembuluh darah tangan atau pangkal paha ke jantung. Setelah itu, “zat pewarna” dimasukan kedalam pembuluh darah jantung. Kateterisasi saja perlu puluhan juta, bagaimana dengan pemasangan cincin?.

Akan tetapi, kateterisasi ini bukanlah suatu bentuk pengobatan melainkan jenis pemeriksaan yang dapat menunjang diagnosis dan proses pemasangan cincin.

Apa yang menyebabkan terjadinya penyakit jantung koroner?

Arteri koroner atau pembuluh darah arteri dapat mengalami penyempitan jika terdapat plak yang merekat dan menumpuk pada diding pembuluh darah. Plak yang terbentuk dalam jangka panjang ini disebabkan oleh adanya kolesterol, lemak, kalsium atau zat lain yang terkandung dalam darah. Jika dibiarkan plak ini akan semakin menumpuk dan menebal, dan sebagai akibatnya aliran darah menjadi tidak lancar – celakanya jika terjadi penyumbatan hal ini dapat mengakibatkan serangan jantung. Selain itu pada penderita diabetes dan perokok, risiko penumpukan plak pada dinding pembuluh darah ini lebih tinggi. Anda salah satu diantaranya?

Plak yang menumpuk timbulkan tonjolan-tonjolan.

“Mereka yang memiliki jumlah kolesterol tinggi berisiko dua kali lipat mengalami penyakit jantung koroner, dibandingkan dengan mereka yang memiliki jumlah kolesterol optimal.” Center for Disease Control and Prevention.

Bagaimana cara menghindari stent atau pemasangan ring?

Menjalani pola hidup yang sehat adalah pilar utama bagi Anda yang ingin menghindari pemasangan cincin ini. Menghindari makanan yang banyak mengandung kolesterol – seperti gorengan, nasi padang, soto jeroan, lemak dan gula. Sebaliknya, mengkonsumsi banyak sayuran, buah dan air mineral – minimal delapan gelas per hari sangat dianjurkan. Jangan merokok! Aktif maupun pasif. Berolahraga teratur 150 menit per minggu juga membantu meminimalisir potensi pemasangan ring pada pembuluh darah arteri Anda.

Teknologi laser menjadi salah satu pilihan untuk membantu mencegah pemasangan cincin.

Walaupun hal tersebut bukan lagi rahasia bagi Anda ataupun sebagian besar orang, tetap saja hal ini masih banyak orang yang mengabaikan dan tidak melakukannya. Namun seiring berkembangnya jaman dan teknologi di dunia kesehatan, hal ini memberikan berbagai kemungkinan bagi Anda untuk menghindari pemasangan cincin di jantung. Salah satunya dengan pancaran sinar low-level laser.

Bagaimana low-level laser membantu mencegah pemasangan ring?

Low-level laser adalah laser berintensitas rendah dengan panjang gelombang 650 nm (nano meter). Pancaran low-level laser ini dapat menjangkau hingga ke dalam tubuh, merangsang mitokondria – sel tubuh yang bertugas memproduksi energi dengan memanfaatkan ketersediaan kolesterol dan gula darah dalam tubuh, berkerja lebih aktif dan optimal. Sehingga kadar kolesterol berlebih dalam tubuh Anda dapat dikonversi menjadi energi dan bukan malah menumpuk menjadi plak pada dinding pembuluh darah Anda.

Selain itu, low-level laser merangsang produksi nitric oxide pada pembuluh darah yang berfungsi membantu melenturkan dan melebarkan pembuluh darah sehingga aliran darah Anda jauh lebih lancar.

Teknologi low-level laser terdapat pada alat terapi kesehatan, Dr. Laser Hi Plus

Penggunaan teknologi low-level laser ini dapat Anda rasakan dengan menggunakan medical therapy device, Dr. Laser Hi Plus 7 Miracle Aculaser. Alat terapi kesehatan revolusioner menyerupai jam tangan ini, dilengkapi dengan 7 titik mata laser yang memancarkan pancaran sinar low-level laser.

Dimana Anda bisa mendapatkan informasi lengkap Dr. Laser Hi Plus, testimonial pengguna dan para pakar kesehatan?

Untuk mendapatkan informasi selengkapnya silahkan kunjungi official landing page Dr. laser Hi Plus di http://gogomall.co.id/jamlaser atau lakukan pemesanan secepatnya dengan menggunakan kode voucher potongan harga di http://bit.ly/beli-drlaser

MASUKAN KODE VOUCHER DRLR13 SEKARANG

*produk original hanya tersedia di Gogomall Home Shopping

dr laser, jam laser, terapi laser, low-level laser, gogomall, home shopping, dr laser gogomall,

Check Also

Voucher Diskon Vitacook Gogomall Oktober 2018

Vitacook low carbo multicooker revolusioner, pertama dan satu-satunya rice cooker di dunia yang dapat memisahkan ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *